close
Hukum & Kriminal

Edarkan pil koplo, warga Kedungwuni ditangkap dirumahnya

pil koplo

Kajen, Wartadesa. – Fa alias Kunter (19) warga Kecamatan Kedungwuni, Kabupaten Pekalongan dicokok dirumahnya, Kamis (20/08) lantaran terbukti menyimpan 258 butir pil koplo jenis Hexymer tanpa izin edar. Pelaku diduga sebagai pengedar obat-obatan.

Kapolres Pekalongan AKBP Aris Tri Yunarko,   melalui Kasubbag Humas AKP Akrom Jum’at (20/8/2020) mengatakan, penangkapan pelaku sendiri atas dasar pengembangan kasus sebelumnya yang telah di ungkap.

Dikatakan Kasubbag Humas, sebelumnya pada hari Kamis (20/8/2020) pagi dini hari saat Tim gabungan dari Polres Pekalongan melaksanakan kegiatan patroli dan melintas di wilayah lapangan Bebekan Kecamatan Kedungwuni Kabupaten Pekalongan, melihat beberapa pemuda berada di tepi lapangan

Selanjutnya petugas mendekati, namun saat itu hendak kabur dan petugas langsung mengamankan, dan setelah dilakukan pemeriksaan identitas dari saku celana salah satu pemuda tersebut ditemukan 1 bekas bungkus rokok yang berisi 4 (empat) paket obat Hexymer terbungkus plastik es Transparan tiap paket isi 4 Butir dan 4 (empat) Butir obat Hexymer terbungkus tissu. Saat dimintai keterangannya diperoleh informasi bahwa obat yang dibawanya ia peroleh dari FA Alias Kunter

Saat itu juga anggota Satuan Reserse Narkotika membentuk Tim dan melakukan penyelidikan, Tak berapa lama kemudian petugas berhasil mengetahui keberadaan FA Alias Kunter dan saat dilakukan penangkapan, petugas mendapatkan 1 (Satu ) Paket Obat Hexymer terbungkus plastik Klip Transparan isi 17 Butir dari tangan pelaku. Dan setelah dilakukan penggeledahan di dalam kamar tidur pelaku FA Alias Kunter, petugas kembali menemukan 241 butir obat Hexymer lainya, Guna untuk penyelidikan lebih lanjut pelaku FA Alias Kunter berserta barang bukti dibawa ke Polres Pekalongan.

“Untuk mempertanggung jawabkan atas perbuatannya Pelaku dapat diancam dengan Primer Pasal 197 subsider pasal 196 Undang Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan yang ancaman hukuman penjara paling lama 15 (lima belas) tahun dan denda paling banyak Rp 1.500.000.000,00 (satu miliar lima ratus juta rupiah),” ujar Kasubbag Humas AKP Akrom. (Humas Polres Pekalongan)

Terkait
Puluhan ribu pil koplo beserta pengedar dibekuk Satres Narkoba

Kajen, Wartadesa. - Sat Res Narkoba Polres Pekalongan kembali berhasil mengamankan seorang pelaku pengedar obat-obatan yang tidak memiliki ijin edar. Read more

Mencurigakan saat berkendara, ternyata bawa obat label Y

Kedungwuni, Wartadesa. - Kepolisian Resor (Polres) Pekalongan melalui anggota Sat Res Narkobanya beberapa hari lalu berhasil mengamankan dua orang Tersangka yakni Read more

Simpan 9 butir pil koplo, AR ditangkap

Tirto, Wartadesa. -AR alias Pasdur (20) ditangkap SatResNarkoba Polres Pekalongan lantaran kedapatan mengantongi sembilan pil koplo jenis Alprazolam di Jalan Read more

Edarkan pil koplo, pemuda asal pemalang dibekuk

Pemalang, Wartadesa. - Pemuda asal Pemalang dibekuk petugas di depan kolam renang Banyu Biru, Desa Kemplong, Kecamatan Wiradesa, Kabupaten Pekalongan Read more

Tags : Kedungwunipil koplo