close
Sosial Budaya

Takut jarum suntik, wara tolak ikut vaksinasi

rcc

Bojong, Wartadesa. – Salah satu warga Desa Kalipancur, Kecamatan Bojong, Kabupaten Pekalongan, mengaku tidak mau divaksin karena takut jarum suntik. “Gak mau vaksin, aku takut jarum suntik, kalo ada apa-apa kamu mau tanggung jawab?”, ungkapnya dengan nada marah saat diedukasi dan hendak diberi masker serta leaflet oleh relawan Tim Daerah Risk Communication and Community Engagement (RCCE) Majelis Pembina Kesehatan Umum (MPKU) Muhammadiyah Kabupaten Pekalongan, Sabtu, 28 Agustus 2021. Vaksinasi di Desa Kalipancur sendiri akan dilaksanakan hari Rabu, 1 September 2021, di Balai Desa Kalipancur.

Menanggapi penolakan warga tersebut, relawan RCCE, drh. Mu’tasim Billah, mengatakan takut atau fobia terhadap jarum suntik adalah hal yang wajar dan memang ada yang mengalami hal demikian, tetapi Mu’tasim berharap agar warga tidak melakukan penolakan secara berlebihan. Mu’tasim mengkhawatirkan kondisi warga yang tidak mau divaksin, jika terpapar covid19 dan mengalami badai sitokin seperti yang dialami Deddy Corbuzier bisa menyebabkan kematian. “Efek sitokin bisa merusak organ kita dan mengakibatkan kegagalan fungsi organ yang menyebabkan kematian”, ungkapnya. Mu’tasim juga menceritakan apa yang dialami artis Deddy Corbuzier bisa menimpa siapa saja, khususnya pada masyarakat yang tidak mau melakukan vaksinasi. Mu’tasim menceritakan kisah Deddy Coubuzier yang sudah dinyatakan negatif covid19, tetapi tiba-tiba mengalami badai sitokin yang menyebabkan dirinya kritis dan hampir meninggal. Oleh karena itu, Mu’tasim berharap kepada masyarakat yang takut atau fobia terhadap jarum suntik untuk melawan rasa takut tersebut. “Disuntik vaksin merasa sakit dan menjadi demam, adalah hal yang wajar. Itu berarti vaksin yang disuntikkan ke dalam tubuh bekerja. Badan kita yang menerima vaksin akan membentuk antibodi sehingga terjadi penolakan dan pergolakan imun tubuh yang bisa menyebabkan demam dan nyeri pada bagian yang disuntik, tetapi hal tersebut wajar terjadi dan harus dihadapi, jadi jangan berlebihan menolaknya”, ungkap Mu’tasim.

Mu’tasim juga menyampaikan harapannya kepada masyarakat yang masih belum percaya adanya covid19 dan menganggapnya rekayasa, agar berfikir lebih realistis dan memikirkan kondisi riil saat ini bahwa covid19 telah mewabah dimana-mana dan bisa menyerang siapa saja. Mu’tasim juga berharap masyarakat tidak mudah percaya terhadap informasi yang menyesatkan atau hoaks seperti orang yang divaksin dapat dipantau pihak asing karena vaksin mengandung chip, atau setelah di vaksin jika ditempelkan uang logam jadi menempel, dan hoaks lainnya. Mu’tasim juga menyesalkan hoaks atau informasi yang menyesatkan seolah terus berkembang tiada henti seperti diproduksi untuk kepentingan tertentu.

Koordinator relawan RCCE Desa Kalipancur, Kuwati, menyampaikan penolakan yang dilakukan warga Desa Kalipancur menurutnya sudah jauh menurun. Kuwati menyampaikan sudah banyak warga di Kalipancur yang antusias mengikuti vaksinasi. Hal tersebut terbukti dari pelaksanaan vaksinasi tahap pertama yang ditarget mencapai 200 warga justru melebihi target hingga 220 warga. Bahkan ada beberapa warga yang sudah mengantri tetapi tidak dapat dilayani karena stok vaksin yang dibawa petugas sudah habis. Kuwati juga menyampaikan karena kejadian di vaksinasi tahap pertama tersebut banyak warga yang jauh-jauh hari mendaftarkan diri mengikuti vaksinasi tahap kedua yang akan dilakukan hari Rabu, 1 September 2021 di Balai Desa Kalipancur. Kuwati mengaku bersama rekan-rekan relawan RCCE di Desa Kalipancur telah melakukan sosialisasi door to door kepada warga Desa Kalipancur, sehingga saat mobil edukasi RCCE Kabupaten Pekalongan tiba di desanya, Kuwati mengarahkan kegiatan mobile edukasi RCCE dilakukan di dusun pinggiran Desa Kalipancur yang letaknya jauh dari Balai Desa.

Saat menyuarakan ajakan vaksinasi kepada warga, Kuwati juga sempat didatangi warga yang meminta vaksinasinya diundur karena warga di dusun tersebut yang kebanyakan berprofesi sebagai petani masih banyak yang melakukan panen dan menjemur gabah. Menanggapi hal yang disampaikan warga tersebut, Kuwati menyampaikan bahwa program vaksinasi di Balai Desa Kalipancur adalah program pemerintah dan gratis. “Kalau warga berharap seperti itu belum tentu petugas vaksinasinya tersedia setelah warga panen dan menjemur gabah. Kalau menuruti kehendak warga yang satu dan yang lain bisa berbeda-beda”, tutur Kuwati. Oleh karena itu, Kuwati menghimbau kepada warga dusun tersebut agar meluangkan waktu sebentar untuk vaksin, setelah itu kembali beraktifitas menjemur gabah. “Jangan takut efek vaksinnya misalnya setelah vaksin menjadi lemas, sakit dan tidak bisa bekerja menjemur gabah, karena sebelum divaksin warga akan discreening kondisi kesehatannya terlebih dahulu dan setelah vaksin juga akan diobservasi terlebih dahulu, jadi jangan takut. Luangkan waktu sebentar untuk vaksin. Insya Allah aman”, tutur Kuwati.

Mobil edukasi RCCE Kabupaten Pekalongan sendiri di hari Sabtu, 28 Agustus 2021, melakukan edukasi di tiga desa di Kecamatan Bojong, yaitu Desa Kalipancur, Desa Sumur Jomblang Bogo, dan Desa Wangandowo. Koordinator Tim Daerah RCCE MPKU Muhammadiyah Kabupaten Pekalongan, Ira Septiawati, S. Pd, menyampaikan ketiga desa tersebut merupakan tiga desa yang perlu mendapatkan intervensi edukasi berdasarkan pemetaan dari RCCE Pusat. “Seharusnya hanya dua desa saja, yaitu Wangandowo dan Kalipancur, tetapi Kepala Puskesmas Bojong 2, Muhdiyono, meminta RCCE untuk turut melakukan intervensi edukasi di Desa Sumur Jomblang Bogo. Menanggapi permintaan tersebut Ira mengiyakan dan mengerahkan relawan RCCE ke desa tersebut. Dirinya mengaku juga akan berkoordinasi dengan RCCE pusat terkait penambahan desa yang akan dilakukan intervensi edukasi.

RCCE sendiri merupakan Tim yang dibuat oleh MPKU Pimpinan Pusat Muhammadiyah yang bekerjasama dengan Unicef Indonesia sejak bulan Mei Tahun 2020 dalam upaya meningkatkan intervensi komunikasi resiko dan keterlibatan komunitas dalam dukungan respon covid-19. Program RCCE bertujuan untuk mencegah penyebaran Covid-19 melalui membangun kesadaran dan pemahaman masyarakat tentang memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak dalam rangka mendorong perubahan perilaku baru yang lebih sehat dan aman. Pada bulan Juli 2021 lalu, MPKU Pimpinan Pusat Muhammadiyah dan UNICEF Indonesia melanjutkan kerjasama phase 3 program tersebut, dalam isu yang sama dan lebih mendorong kepatuhan 3M+ yang lebih ketat dan mendorong kesadaran vaksinasi. Selain melalui edukasi dan komitmen masyarakat, pada phase ini Muhammadiyah juga mendorong keterlibatan pihak pemerintah, akademisi, media dan sektor usaha untuk mendorong kebijakan bersama perilaku sehat 3M+ dan vaksinasi. (Fakhrudin)

Terkait
Hujan Tak Surutkan Niat Warga Ikut Vaksinasi di SMK Muhammadiyah Kedungwuni

PEKALONGAN, WARTADESA. – Hujan yang mengguyur sebagian besar wilayah Kabupaten Pekalongan dari fajar hingga pagi tak menyurutkan niat warga untuk Read more

Muhammadiyah Kabupaten Pekalongan Kembali Gelar Vaksinasi

Capai 2574 orang di Tahap 1 EKALONGAN, WARTADESA. – Keberhasilan mencapai 2574 orang yang divaksin dosis 1 bulan lalu, Muhammadiyah Read more

Vaksinasi Covid-19 di Kecamatan Karangdadap dicanangkan

KARANGDADAP, Wartadesa. -  Bertempat di halaman Puskesmas Karangdadap, hari ini, Selasa, 26 Januari 2021 dilaksanakan kegiatan Pencanangan dimulainya Vaksinasi Covid-19 Read more

Mengejutkan! Sekdes Babalanlor “buka-bukaan” terkait DD Tahun 2019 tahap 3

Kab. Pekalongan, Wartadesa. - Tim yang terdiri dari aktivis Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) dan media, Senin (27/04) lalu, mendatangi Kantor Read more

Tags : Bojongmdmcrccetakut jarum suntikvaksinasi